Thursday, November 18, 2010

*Pemimpin* Agama & Akhlak

Assalamualaikum INSAN2 Cemerlang..Sidang Pembaca yang Di Rahmati Allah..Apa khabar hari ini??Kalau jasad sihat atau sakit,mudah untuk kenal pasti bukan??Bagaimana dengan Rohani kita??Iman Kita kepada Sang Khaliq..Masih sihat atau sudah lama kita tidak menjenguknya sehingga kita benar2 tidak tahu keadaannya kini..Marilah bersama-sama kita menjenguk kembali kondisi keimanan kita dengan perbanyakkan MUHASABAH..Ingatlah pada Allah..Insyaallah kita akan diberi petunjuk berkenaan kondisi Keimanan & Ketaqwaan kita..Tetiba ana terasa sayu..Tak tahu mengapa...

Edisi kali ini,ingin sekali diri ini berkongsi sedikit perkongsian berkenaan PEMIMPIN..Pemimpin??Satu amanahkah ia?Atau mungkin sekadar jawatan yang boleh kita banggakan??Tepuk Dada,tanya Iman..

Apabila kita memperkatakan pemimpin umat Islam,terbayang oleh kita bahawa mereka terbahagi kepada pelbagai peringkat dan pemimpin di berbagai bidang dan jurusan. Pemimpin di kalangan umat Islam itu ada pemimpin-pemimpin besar dan ada juga yang kecil. Ada yang umum (negara, daerah, dll) ada yang khusus (pendidikan, ketentaraan, ekonomi, dll). Juga ada yang terbatas ketika Pemimpin itu juga dipimpin.

Setelah kita mengetahui pemimpin dan kepemimpinan dalam Islam itu berperingkat-peringkat, maka di sini akan memperkatakan apa tanggung jawab setiap pemimpin itu?

Di peringkat manapun pemimpin itu memimpin, maka ada dua kewajiban yang tidak dapat dihindari dan akan dipertanggungjawabkan kelak . Agama Islam mewajibkan setiap pemimpin umat Islam bertanggungjawab terhadap AGAMA dan AKHLAK orang yang di bawah pimpinannya.

Setiap pemimpin di akhirat kelak akan ditanya oleh ALLAH Ta’ala setiap orang di bawah pimpinannya, tidak terkecuali pemimpin besar atau kecil, umum atau khusus. Mereka tidak boleh memikirkan bidangnya saja. Dalam ajaran Islam, masalah agama terutama di sudut fardhu ain mesti diketahui, dihayati dan diamalkan oleh setiap mukallaf (muslim, baligh, berakal yang telah dapat dikenai hukum). Oleh sebab itu siapa saja yang menjadi pemimpin bertanggung jawab memastikan perkara AGAMA dan AKHLAK untuk keselamatan bersama di dunia dan akhirat.

Tidak seperti halnya dalam bidang fardhu kifayah, seperti ketentaraan, ekonomi, pertanian dll. Sebagai contoh kalau ada satu golongan yang berkecimpung di bidang itu dan mencukupi keperluan umum, maka sudah memadai. Orang lain yang tidak ambil bagian di bidang itu terlepas dari dosa.

Sedangkan mengetahui halal dan haram serta akhlak yang mulia, iaitu memiliki sifat-sifat mahmudah, seperti adil, jujur, tawadhuk, pemurah, kasih sayang, sabar, redha, tawakal, lapang dada, pemaaf, meminta maaf, amanah diwajibkan bagi setiap orang, baik pemimpin maupun bukan.

Setiap pemimpin Islam itu tidak seharusnya berkata, “Saya pemimpin di bidang ketentaraan. Saya hanya bertanggung jawab dengan ketentaraan saja. Soal agama dan akhlak itu bukan tanggung jawab saya.” Pemimpin ekonomi pun berkata senada dan juga pemimpin-pemimpin yang lain. Begitulah setiap pemimpin berfikir demikian. Soal agama dan akhlak itu tanggung jawab ulama, ustadz, pendakwah, pemimpin dakwah. Itulah bidang khusus mereka, begitu dalam fikiran para pemimpin itu. ALLAH dan Rasul tidak mengkehendaki demikian.

Islam memerintahkan setiap pemimpin umat Islam, baik dia memimpin negara, pemimpin ketentaraan, politik, ekonomi, dll, wajib bertanggung jawab kepada anak pimpinannya mengenai AGAMA dan AKHLAK mereka.

Di akhir zaman inilah kelemahan umat Islam, dimana pemimpin hanya memimpin di bidangnya saja. Terhadap agama dan akhlak, mereka meringan-ringankannya. Itulah sebab mengapa setiap golongan itu, susah disatukan satu sama lain. Hati berjauhan meski tidak bertengkar karena tali pengikat di kalangan umat Islam adalah agama dan akhlak sudah diputuskan. Kalaupun ada tali, tapi sudah hampir PUTUS & RAPUH. Maka dari itu banyak terjadi gejala yang negatif dalam golongan—golongan manusia. Hal ini berlaku karena mereka tidak diarahkan kepada agama dan akhlak mulia oleh pemimpin. Jika ada progam keagamaan pun hanya menjadi program semata-mata tanpa ada nilai penghayatan yang tinggi. Pemimpin hanya mengutamakan bidangnya saja seolah-olah AGAMA dan AKHLAK adalah persoalan individu.

Padahal umat Islam menghendaki AGAMA dan AKHLAK mesti sama walaupun berasal dari berbagai bidang karena hal itu merupakan keperluan bersama. Kalau pemimpin memperhatikan akhlak dan agama maka akan lahir ahli-ahli yang berkemajuan, berdisiplin dan berakhlak mulia karena disuluh oleh ruh Islam. Sehingga visi mereka sejalan, syiar mereka bersama dan akhlak mulianya sama.

Umat Islam sudah berfikir bahawa agama hanya untuk guru-guru agama dan ustadz-ustadz. Apakah ada di dalam kalangan umat Islam berfikir bahwa dengan berdisiplin agama dan berakhlak mulia akan merugikan umat Islam dan manusia? Apakah dengan berakhak mulia dan berdisiplin dalam agama akan menciptakan kemunduran?

Sebenarnya kepatuhan dalam agama serta akhlak mulia itulah yang menjadikan umat Islam berdisiplin. Akan memperindah dan memperbaiki setiap profesi dalam bidang-bidang kemajuan, sehingga dapat meningkatkan kehormatan umat Islam, karena akhlak adalah universal, bahkan orang bukan Islam akan senang terhadap Islam. Dan yang terpenting adalah ALLAH dan RasulNya akan suka dan redha terhadap kita. Amin.

Belajar Di UIAM,aku dipertemukan dengan pelbagai jenis Pemimpin..Ramai dalam kalangan mereka yang benar2 membuat aku Kagum..Aku sangat terdidik & termotivasi dengan cara & ciri kepimpinan mereka.Aku yang hanyalah insan hina yang baru sedar & masih bertatih dalam mentarbiah diri menjadi Pemimpin untuk diri sendiri ini sentiasa menjadikan mereka Contoh teladanku.Mereka bukanlah sehebat Pemimpin Idolaku Rasulullah s.a.w,tidak juga setanding dengan Khulafa Ar Rasyidin mahupun Pemimpin2 Islam yang sememangnya telah Gah namanya dilembaran sejarah..Namun,usaha mereka yang sentiasa menjadikan Al-Quran & Sunnah sebagai BUKU PANDUAN,membuat hatiku rasa bertuah mampu bersahabat dengan mereka..Aku YAkin & Percaya,Usaha yang mereka lakukan sememangnya untuk memartabatkan Islam di muka bumi ini...

Satu dari sekian ramai sahabat yang aku kagumi kepimpinannya ketika bersama2ku memimpin sahabat2 universiti adalah PRESIDENT ANAS MAZLI..Ketuaku di ENGENIUS..Aku bersyukur kehadrat Ilahi kerana dikurniakan Pemimpin yang berusaha kearah memartabatkan Islam kedalam Kepimpinan Society Mahupun Universiti..Aku bersyukur kerana dikurniakan pemimpin yang TAHU & FAHAM akan apa itu Islam..Semoga Islam akan sentiasa tertegak dengan adanya pemimpin2 yang menjadikan Islam Sebagai Cara hidup...

p/s=Post ini tidak bermaksud untuk membangga-banggakan insan2 tertentu melainkan sebagai motivasi kepada sidang pembaca..Anas Mazli..Pasnie kena lebih banyak tingkatkan usaha kearah kepimpinan yang lebih Baik..FAstabiqul Khairat

UIAM Melahirkan Pemimpin Bertaraf Dunia..THINK GLOBAL ACT LOCAL..

Unite For Islam..

4 comments:

kuFAIZ said...

haha. macam ada sesuatu di sebalik udang je post ni

Ibnu Sudirman said...

takde r..takd udang pun..semua udang dah kena masuk dalam kuali..sodap...

Anonymous said...

tukar layout!

helmi---

Ibnu Sudirman said...

mmg nak tukaq pun..tp dpt tukar..ad cdngn address...tolong3

INSAN SETIA