Sunday, September 5, 2010

~RINDUNYAAAAAAAAAAAAAAAA~


Jam dalam laptop telah memaparkan angka 23.41..
Huhh..(Terdetak di hati kecil)..Dah lewat rupanya..
Beberapa aktiviti berlegar di ruang fikiran..
Agak banyak juga perkara yang belum diselesaikan..
Tapi kerana memikirkan cuti yang masih lumayan lama,ditangguhkan sebentar..huhuu..
Walaupun banyak benda lain yang perlu diselesaikan,namun update blog menjadi pilihan hati..hoho..
Mungkin termotivasi dengan sahabat2 lain yang begitu istiqamah dalam penulisan..
Petang tadi menghabiskan KCB dari episode 34-40..fuhhhh...
Tp mcm biasa la,forward2 banyak sangat dek kerana tidak tahan melihat konflik yang begitu banyak..
Sekarang,tatkala tidak membuat apa2,timbul satu perasaan..Yang kerap datang bertandang di hati..Kadang kala ia sebagai suatu kenikmatan tiada tara..Namun,kadang kala ia perlu disingkirkan segera tatkala ia datang bukan pada haknya...Astaghfirullah...
Kenikmatan tiada tara ketika mengingat kembali sirah perjuangan & keperibadian Rasulullah..Betapa hebat & Agungnya baginda..Ingin sekali aku berjumpa dengan kekasih Allah ini..Aku yang hanya ada cetek pengetahuan akan baginda begitu merinduinya,bagaimana pula dengan yang begitu bersungguh-sungguh menekuni segala sesuatu menyamai kehidupan Baginda semata-mata untuk berjumpa Baginda..Mampukah aku??Hanya mampu berdoa & berusaha untuk lebih mengenali Buah Hatiku Ini..Pertemukan Aku DenganMU & DenganNYA ya RABB...
Selain itu,merasa nikmat jua tatkala mengenang kembali memori indah bersama-sama sahabat2 seperjuangan semenjak dari Taska Abim,Sk Pekan Keningau,Sm Sains Sabah,Sm Teknik,PLKN kem Kubena,CFS iium Pj & IIUM Gombak serta Kuantan..Membuat diri tersenyum sendiri..
Namun,rasa yang perlu disingkirkan adalah tatkala mengingat & merindui yang bukan hak kepada diriku..Begitu halus syaitan memujuk hati yang lemah ini melanggar perintah Allah..Sampai sanggup menusuk-nusuk hati ini unutk terus berangan-angankan sesuatu yang akan memesongkan hati ini dari mengingati Allah...Lihatlah betapa sayangnya Allah pada kita..Allah sudah tahu kelicikan Syaitan Laknatullah ini..Kerana itulah Allah tidak membenarkan hambanya walau hanya untuk mendekati zina yang menjadi wabak paling cepat menular menjadi barah yang sukar dibendung...Terima Kasih Sang Pencipta..

RINDU...Mari kita berkongsi sedikit akan perihal rindu ini...Ini hanyalah pemikiran dari Insan yang ingin lebih belajar menguruskan & mengawal rindunya..


Berbicara tentang rindu dan cinta, tidak dapat lari daripada soal hati dan rasa. Ya, rindu dan cinta letaknya di hati – raja dalam kerajaan diri manusia.

Sabda Rasulullah saw:
“Bahawasanya di dalam jasad anak Adam ada seketul daging. Apabila baik daging itu, baiklah seluruh anggotanya. Sebaliknya, jika jahat daging itu, jahatlah seluruh anggotanya. Ketahuilah daging itu ialah hati.”
(Riwayat Al-Bukhari)

Ini bermakna, rindu dan cinta yang harus bersemi di hati mestilah rindu dan cinta yang ‘baik’. Barulah hati akan menjadi baik, dan seluruh anggota jadi baik. Tapi jika rindu dan cinta itu ‘jahat’ maka jahatlah hati. Akibatnya jahatlah seluruh anggota. Kata orang, “berhati-hatilah menjaga hati.” Jangan dibiarkan hati itu penuh dengan rindu dan cinta yang salah… akibatnya terlalu buruk.

Umpama menyerahkan kepimpinan negara kepada seorang yang jahat. Kita tentu tahu apa akibatnya bukan? Pemimpin yang jahat akan melakukan kemungkaran, penzaliman, rasuah dan lain-lain kejahatan yang akan menghancurkan sebuah negara. Maka begitulah hati yang jahat, akan menyebabkan seluruh diri kita terarah kepada kejahatan. Jadi, berhati-hatilah menjaga hati dengan berhati-hati memberi cinta dan rindu.


Sebenarnya, pada siapa kita harus cinta? Pada siapa kita mesti rindu? Mungkin ada diantara kita yang tertanya-tanya. Pada kekasih hati? Atau si dia yang sentiasa diingati. Oh, bukan, bukan… Sebenarnya hati setiap manusia secara fitrahnya mencintai dan merindui Allah. Kenapa dikatakan begitu? Dan benarkah begitu? Baiklah, mari kita fikirkan dan renungkan bersama…

Setiap hati inginkan kasih-sayang, keadilan, kekayaan, keindahan dan lain-lain sifat yang mulia, baik dan sempurna. Tidak ada seorang manusiapun yang tidak inginkan kebaikan, kemuliaan dan kesempurnaan. Ketika dilanda kemiskinan, manusia inginkan kekayaan. Ketika dipinggirkan, kita inginkan kasih-sayang. Ketika dizalimi, kita inginkan keadilan. Baiklah, hakikat itulah bukti yang sebenarnya manusia cinta dan rindukan Tuhan. Justeru, Tuhan sahaja yang memiliki segala-gala yang diingini oleh manusia.

Bukankah Allah memiliki kekayaan yang diingini oleh si miskin? Allah mempunyai kasih sayang yang diidamkan oleh mereka yang terpinggir. Allah Maha Adil dan mampu memberi keadilan yang didambakan oleh yang tertindas. Oleh kerana itulah Tuhan mempunyai nama-nama yang baik (Asmaul Husna), yang menggambarkan keindahan, keadilan, kasih-sayang yang segala sifat kesempurnaan-Nya. Diantara nama-nama Allah itu ialah Al Adil (Yang Maha Adil)? Al Ghani (Maha Kaya)? Ar Rahman (Maha Pengasih)? Dan Ar Rahim (Maha Penyayang)?

Sebutlah… apa sahaja keinginan manusia tentang kebaikan dan kesempurnaan, maka di situ sebenarnya (secara langsung ataupun tidak), manusia sedang merindui dan mencintai Allah. Inilah rasa yang tidak dapat dihapuskan. Selagi manusia punya hati dan perasaan. Rasa bertuhan inilah yang menurut Imam Ghazali, tidak akan dapat dinafikan oleh hati sekalipun kerap dinafikan oleh sifat keegoan manusia.
Inilah benih rindu dan cinta yang telah dibina (‘install’) secara fitrah (tabie) dalam diri setiap manusia sejak di alam roh lagi. Firman Allah:
“Bukankah aku ini Tuhanmu? Maka semua (roh manusia) menjawab: ‘Benar, kami (Engkaulah Tuhan kami) menjadi saksi.”
Al-A’raf : 172

Jadi sedarlah. Apabila hati kita resah dan gelisah inginkan pembelaan, hakikatnya pada ketika itu hati kita sedang merindui yang Maha Adil. Ketika kasih-sayang terputus atau cinta terkandas, kita inginkan sambungan… maka ketika itu sebenarnya kita sedang merindui Ar Rahman dan Ar Rahim (Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang). Ketika bersalah, kita merintih inginkan keampunan dan kemaafan, maka pada saat itu kita sebenarnya merindui Al Ghafar (Pengampun) dan mencintai Al Latif (Maha Lembut).

4 comments:

jenny said...

rindunyaaaaaaa...
rindu kat aku ke????
mesti la kan...
ke ridu kat org len???
maksud ak member2 len la...jgn salah paham...kui222
neway tq kasi kedit aritu...i consider as duit raye ok...
nt balik uia bawak makanan sabah bnyk2 k....

Anonymous said...

apa simbol gambar terakhir tu??

FisaBilillah said...

Simbol??
Tue ana pulangkan pada pembaca untuk memberi tafsiran padanya..
Amcm??
Entum teka la..kui3..
Anonymous nie sape ek??

Hazzi Hahelos said...

Ya Muqollibal Qulub thabits kulubana ala diniq wa'ala thoatiq..

Nabi ajar bace ayat kalo hati sedang bergolak..moga rindunya hanya ujian yang Allah berikan agar meletakkan segalanya pada DIA..

carilah hatimu wahai mujahid islam..

INSAN SETIA